Jejak Kehidupan
..mencari jalan pulang..

Cabaran Bersangka Baik

Artikel kiriman seorang kawan:

Situasi 1:
Apabila anda ternampak seseorang membuang plastik sampah di dalam longkang, adakah anda akan bersangka baik dengannya? – tidak

Situasi 2:
Seorang lelaki yang tidak dikenali cuba memasuki rumah jiran anda. Adakah anda akan bersangka baik dengannya? – tidak

Terlalu melampaukah analogi yang cuba diberi? Tetapi siapa tahu, orang dalam situasi 1 tidak berniat membuang plastik sampah merata, cuma tanpa disedari, plastiknya melayang diterbangkan angin ke dalam longkang. Dan siapa tahu, lelaki yang cuba memasuki rumah jiran anda hanyalah berniat untuk mengambil layang-layang anaknya yang diterbangkan masuk ke laman rumah jiran anda.

Saya tidak pandai beranalogi.

Cumanya, itu sekadar pendahuluan kepada apa yang cuba disampaikan. Cabarannya untuk bersangka baik. Kepada siapa? Bersangka baik kepada Allah dan juga sesama manusia.

Dalam buku “al-Hikam” karangan ibn Ata’illah as-sakandari, beliau mengibaratkan ujian itu suatu nikmat yang tersembunyi atau ditangguhkan. Hanya dapat diperolehi dengan bersangka baik pada Allah swt. Dan orang yang paling bersangka baik pada Allah adalah Rasulullah saw, qudwatun hasanah sepanjang zaman. MasyaAllah..hebat!

Apa yang dikatakan bersangka baik kepada Allah?
Saya nak ceritakan satu kisah antara si isteri, suami, dan 3 biji tembikai.
Satu hari, si suami pulang dari kerja dengan membawa 3 biji tembikai yang dibelinya. Dengan hati yang gembira, si suami segera menyuruh isterinya membelah sebiji tembikai. Akan tetapi, tembikai pertama itu tidak manis.

Lalu si suami menyuruh si isteri membelah tembikai kedua pula. Kali ini, tembikai yang dibelah tidak cukup masak. Si suami yang dari tadi menunggu dengan sabar terus menggesa isterinya membelah tembikai yang ketiga.

Tembikai yang ketiga itu pula busuk isinya…

Dengan hati yang membara, si suami terus menendang dinding rumah mereka sambil meradang, “Kenapa semua tembikai ni busuk?! Tadi saya cuba rasa sebelum beli OK jer! Ni mesti apek tu tipu saya! Nak kene apek ni… Siap kau!”

Dengan nada selamber tapi sopan, si isteri berkata, “Abang…Abang marah kat siapa ni?”

“Awak tak boleh teka ke? Mesti la saya marah kat apek jual tembikai ni! Bengang betul saya!” balas si suami.

“Owh…Abang marah dekat Allah yer?” sahut si isterinya lagi.

Terkejut mendengar kata-kata si isteri, si suami berkata lagi, “Eh eh isteri aku ni… Awak sakit telinga ke? Bila masa pulak saya marah kat Allah ni? Ada awak dengar saya kata macam tu?”

Sambil tersenyum si isteri menjawab, “Abang…mana apek tu dapat tembikai?”
Suami: “Dari petani la!”
Isteri: “Dari mana petani tu dapat tembikai pulak bang?”
Suami: “Mestilah dia tanam! Takkan tu pun nak bagitau.”
Isteri: “Macam mana dia tanam bang?”
Suami: “Dia pakai benih tembikai la. Takkan benih jagung!”
Isteri: Dalam hati (Kerek jugak suami aku ni). “Siapa yang buat benih tembikai tu bang?”
Suami: “Mestilah Allah yang ciptakan.”
Isteri: “Jadi…Betullah abang marahkan Allah yer? Abang nak marah apek, dia cuma menjual tembikai sahaja. Abang nak marahkan petani, dia cuma menanamnya aja. Jadi, abang sebenarnya marahkan Allah kerana Dia yang menciptakannya.”
Suami: (Terdiam)

**Kita sering mencela makanan yang kita dapati, ujian yang kita tempuhi, dan cabaran yang kita hadapi…tanpa memikirkan dari mana datangnya semua itu. Sememangnya sebagai manusia biasa, kita sering terlupa. Tapi ingatlah, dari Allah datangnya semua ini, dan kepada Allah jugalah kita perlu bersangka baik. Ada hikmah disebalik setiap kejadian. Cuba lah cari hikmahnya. Moga kita akan berlega hati dengan ketentuan yang diberiNya.
***********************************

Cabaran Bersangka BaiK

Untuk bersangka baik terhadap sesuatu perkara bukan mudah. Adakalanya apabila ditimpa sesuatu ujian, kita cepat melatah. Marah menjadi perkara utama dan kadangkala tidak kena ada tempatnya.

Dalam menghadapi sesuatu perkara, hendaklah didahulukan bersangka baik (Husnuzzhon) kerana firman Allah dalam surah al-Hujuurat ayat 12:

“Wahai orang-orang yang beriman! Jauhilah kebanyakkan daripada sangkaan (supaya kamu tidak menyangka sangkaan yang dilarang) kerana sesungguhnya sebahagian daripada sangkaan itu adalah dosa, dan janganlah kamu mengintip atau mencari kesalahan dan keaiban orang dan janganlah sesetengah kamu mengumpat sesetengah yang lain.”

Ayat ini antaranya menceritakan perihal bersangka buruk yang boleh membawa kepada fitnah dan mengumpat. Susah untuk bersangka baik? Antara perkara yang boleh kita lakukan untuk mendahulukan bersangka baik ialah:

* Membayangkan jika kita berada di tempat orang yang difitnah atau diumpat. Macam mana agaknya perasaan kita?

* Beranggapan bahawa lebih baik melihat dosa dan kekurangan diri yang perlu diislahkan. Bagaimana la keadaan kita di akhirat kelak?

Daripada Muawiyah r.a berkata: “Aku mendengar Rasulullah bersabda”:

“Jika kamu mencari keburukan orang, maka kamu telah merosakkannya.”

Hadis itu bermaksud memberitahu kita bahawa apabila kita bersangka buruk terhadap orang lain, maka kita dengan tidak semena-mena akan terdorong untuk mencari keburukkan orang tersebut.

p/s: Muhasabah diri amat penting untuk kita menilai dan memperbaiki diri. Semoga ada manfaat yang boleh diambil dari post kali ini. Untuk pembaca dan diri saya sendiri.

Saya bukan seorang yang sempurna, bukan seorang insan yang baik. Tapi saya seorang insan yang sentiasa cuba untuk memperbaiki diri menjadi yang lebih baik. Sama-samalah kita memperbaiki diri untuk kebaikan di akhirat…

Satu Respons to “Cabaran Bersangka Baik”

  1. memang bukan mudah untuk bersangka baik.apalagi setelah diri dikhianati. bagaimanakah caranya untuk bersangkna baik terhadap suami yang pernah berbohong kepada kita sedangkan sedikitpun tidak nampak kebohongannya melayan kita dgn baik.bagaimana untuk saya mempercayainya semula kerna susah untuk saya mempercayai sesiapa sekarang ini. Walau dia tidak mengakui kesalahannya dan berkata dia dfitnah namun bagi saya allqh sudah mengariskan jgn sekali2 kita mendekati maksiat.buruk padahnya.bagi saya tidak ada lagi gunanya untuk menyesali perbuatan yg telah berlaku.kita telah diingatkan oleh allah dan sesama manusia. saya tau semuanya dtg dari allah akan tetapi allah telah memberi kita banyak panduan dan laluan kenapa kita masih lalai dan tidak menyedarinya.hanya kerana keseronokkan yg hanya seedikit.memang kita sering d uji dgn kecantikan dan ketampanan tapi kita jgn leka dan lalai kerana semua itu hanya pinjaman.yang saya kesali kenapa dia (suami) lalai dengan hanya semua pinjaman dari allah itu.suami saya tidak mengakui dia ada hubungan istemewa dgn perempuan itu walaupun mengakui mengenalinya tapi tidak lebih sebagai kawan dan mengatakan semua yang dsampaikan adalah fitnah semata dan beliau dgn bersungguh2 hingga mengeluarkan air mata .namun untuk saya mempercayainya adalah sukar sekali saya sudah memohon pada allah agar hati saya dbukakan untuk memaafkan suami saya.. Mungkin allah belum memperkenankan doa saya atau mungkinkah allah berkehendak lain. Bagaimanakah untuk saya membuka ruang hati saya untuk memaafkan dan bersangka baik terhadap suami saya. Saya percaya bahawa suatu hari nanti allah akan memberi jalan keluar bagi saya yg terbaik amin…..


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: